RSS

Category Archives: An-Nasihah

Ramadhan Kali Ini.. Untung Sabut Timbul, Untung Batu Tenggelam

Alhamdulillah.. syukur kerana dengan limpah rahmat & kasih sayang-Nya, kita dapat bertemu dengan Ramadhan lagi pada tahun ini. Untuk kesekian kalinya, apa khabar iman kita? Apa khabar ibadah kita? Apa khabar hati kita? Apa khabar akhlak kita? Dan seterusnya apa khabar hubungan kita dengan Allah? Semakin baikkah ia? Atau masih lagi bertambah berkurang. Fluctuate tidak konsisten. Semoga ia tidak berkurang. Andainya berkurang, cepat-cepatlah berusaha untuk meningkatkan kembali suhu kebergantungan dan keimanan kita kepada-Nya.

Sudah lama tidak berceloteh di medan penulisan. Entah lah. Idea sentiasa datang tapi ia seakan-akan membeku. Patah-patah perkataan yang pernah dilontarkan satu ketika dahulu seolah-olah bersembunyi. Tidak mahu menzahirkan keupayaan untuk menulis. Telah sedaya upaya mencuba untuk mencurah segalanya di kamar hati. Namun, ia sekadar berlegar di situ. Tidak terluahkan. Tidak terungkapkan. Jelas, ia juga satu bentuk ujian dan tarbiah daripada Allah s.w.t kepada hamba-Nya. Setiap hamba pasti akan diuji dan ditarbiah dengan cara-Nya yang tersendiri. Ujian dan situasi tidak sama, tetapi akhirnya ia membawa ibrah yang sama. Terpulang kepada kita untuk menelah, mengambil ibrah setiap ujian dan peristiwa yang berlaku dalam kehidupan berdasarkan kapasiti pemahaman masing-masing.

Sungguh bertuah insan-insan yang terpilih untuk melalui Ramadhan-Nya untuk kesekian kalinya. Bertuah. Sangat bertuah. Tapi, sejauhmanakah kita menghargai nikmat yang dianugerahkan Allah kepada kita. Muhasabah diri. 15 hari kita mengharungi Ramadhan pada kali ini, apakah improvement yang telah kita lakukan dalam diri kita? Sejauhmanakah tarbiah dan transformasi diri yang kita laksanakan dalam diri kita? Andai 11 bulan yang sebelumnya hidup kita diisi dengan perkara yang sia-sia dan melalaikan, apakah 1 bulan ini di mana syaitan penghasut utama anak Adam dibelenggu kita dapat mempertingkatkan ibadah kita sekurang-kurangnya seinci?

Allahuakbar! Sudah pasti kita sedar akan satu hakikat. Syaitan yang menghasut itu sebenarnya tidaklah mempengaruhi kehidupan kita walau seinci pun. Bahkan, “syaitan” dalam diri itulah yang menguasai keseluruhan kehidupan kita. Syaitan dalam diri yang berupa nafsu itu sungguh sukar untuk dididik. Sungguh sukar untuk ditarbiah. Kita sedar akan hakikat itu. Muhasabah diri. Beruntunglah hamba Allah yang mampu mendidik dan menjadi tuan kepada nafsu. Malanglah bagi hamba yang bertuhankan nafsu. Andai 15 hari yang telah berlalu ini kita masih lagi mengalah menang dengan nafsu kita, berusahalah dalam masa 14 hari yang berbaki ini untuk mentarbiah dan mendidik nafsu yang besar itu. Sungguh. Pekerjaan mentarbiah nafsu bukanlah pekerjaan yang mudah. Bahkan ia adalah jihad yang sebenar-benar jihad. Pekerjaan menundukkan hawa nafsu itu, tidak kiralah nafsu apa sekalipun tidak seenteng yang disangkakan. Masakan nafsu mazmumah yang biasa dimanjakan itu akan menunduk kepada nafsu mahmudah dalam masa yang singkat. Tidak~ tidak sama sekali. Namun. Jangan pernah berputus asa. Begitulah perjalanan kehidupan kita. Ada ketikanya kita mendaki. Ada ketikanya kita berlari. Ada ketikanya kita berjalan. Dan ada waktunya kita merangkak. Didiklah ia. Tarbiahlah ia dengan seribu keazaman dan ketegasan. Diiringi dengan untaian doa dan pengharapan semoga Allah menganugerahkan kekuatan kepada kita untuk menghadapi ujian yang paling getir dalam kehidupan. Ujian dalam mentarbiah nafsu. Syurga Allah itu terlalu mahal harganya. Masakan kita dapat mengecapinya dengan usaha yang amat sedikit.

Akhir kata sehingga bertemu di kalam yang seterusnya, selamat maju jaya untuk 14 hari yang masih lagi berbaki. Teruskan perjuangan. Jangan sekali-kali goyah dengan hasutan nafsu yang menggila. Kan berpuasa itu salah satu cara untuk menundukkan nafsu. Berpuasalah dalam erti kata yang sebenar. Berpuasalah. Berqiamullail lah. Sejukkanlah hati dan nafsu yang menggelegak itu dengan tadarrus dan tadabbur Al-Quran. Insya Allah, usaha yang tidak mengenal erti putus asa berserta pengharapan yang tidak berbelah bahagi kepada-Nya, agar dikurniakan kekuatan untuk menjadi hamba-Nya yang lebih baik, yang sanggup menggadaikan nikmat dunia yang fana demi mendapatkan syurga-Nya yang abadi dapat dicapai. Insya Allah.

Hayatilah pengajaran di sebalik video ini. (Saya yakin semua orang dah menontonnya kan?) =)

 
Leave a comment

Posted by on July 24, 2013 in An-Nasihah, Food for the Soul

 

Daripada Dia Kita Datang dan Kepada-Nya Kita Kembali

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Ada saatnya jiwa terasa lemah. Hati tidak keruan. Jiwa meronta-ronta. Seolah-olah kehilangan arah. Ahh.. sukar untuk digambarkan perasaan itu. Seumpama ibu kucing yang kehilangan anaknya. Seumpama seorang pencinta kehilangan yang dicintainya. Ya. Seumpama seorang pencinta kehilangan yang dicintainya. Itulah perumpamaan yang paling tepat untuk menggambarkan perasaan itu. Terasa seperti ingin membebaskan diri dari belenggu rantai lutsinar. Berhalusinasi mungkin? Ahh.. tidak! Perasaan sebegitu bukanlah halusinasi. Ia benar. Bukan fatamorgana dunia semata-mata.

Ada saatnya dalam hidup kita, kita akan berhenti atau memperlahankan kemudi perjalanan kehidupan, lalu bertanya kepada diri sendiri; 

Apakah tujuan aku dilahirkan ke dunia ini?

Apa yang telah aku capai sepanjang kehidupan aku ini?

Apakah setiap amal atau pekerjaan yang aku lakukan selama ini Allah redhai?

Tidak dinafikan, kehidupan manusia diwarnai dengan pelbagai halangan dan rintangan. Penuh suka dan duka. Pelbagai ujian kesenangan dan ujian musibah diturunkan Allah kepada kita. Agar kita dapat belajar sesuatu dari kesemua itu. Agar kita dapat mengambil ibrah dari setiap perhentian atau persimpangan dalam kehidupan kita itu. Baik atau buruknya ujian kesenangan dan ujian musibah itu, terpulang kepada kaca mata kita untuk mengamati dan menelahnya. Namun, satu hakikat yang perlu kita akui, setiap ujian yang diturunkan Allah kepada kita SEMUANYA UNTUK KEBAIKAN KITA. Samaada kita mahu sedar ataupun tidak, samaada kita mahu menjadikan ia sebagai batu loncatan untuk kita melonjak lebih jauh ke hadapan, atau mahu berundur ke belakang meratap kekecewaan atau musnah dalam setiap ujian itu.

Lemah iman itu menyakitkan. Tanpa disedari ia membunuh ketenangan jiwa dan jati diri. Mohonlah kepada Allah agar diberi kekuatan untuk memperkukuhkan keimanan kepada-Nya. Manusia tidak akan pernah mampu mempertahankan & memperkukuhkan iman tanpa izin & bantuan-Nya. Kerana manusia itu sendiri asalnya lemah.

Allah.. kita semua pasti pernah merasai saat iman kita lemah. (Dan hakikatnya iman kita sentiasa lemah!) Bukan kita tidak tahu perkara yang kita lakukan itu adalah salah dan berdosa. Tapi, iman kita tidak cukup kuat untuk menjadi benteng diri daripada terus menerus melanggar larangannya.

Akan tiba satu ketika, jiwa gusar. Hati tidak tenang. Seumpama penasaran. Sedar, pintu hati diketuk Dia supaya mendekati-Nya. Tapi kita yang meminggir. Seakan-akan menafikan keinginan untuk menghampiri-Nya. Teringin untuk menatap ‘surat-surat CINTA-NYA’. Tapi iman itu cukup lemah. Teringin sekali untuk menyendiri, menyepi di hamparan sejadah pada sepertiga malam. Meluahkan rasa hati kepada-Nya. Mencurahkan segala kepenatan akibat permainan dunia yang penuh fatamorgana ini. Namun, iman itu masih lemah. Tidak mampu untuk membuatkan ruh dan jasad secara sukarela menghadap-Nya. Terasa terbeban.

476394_398356816869688_802803796_o

Dan akhirnya, percayalah. Andainya kita menyahut seruan dan panggilan Dia untuk menghampiri-Nya, andai kita sambut CINTA-NYA yang agung itu, kebahagiaan yang hakiki akan kita temui. Tenang. Tiada lagi pergolakan atau ribut taufan mahupun tsunami mengamuk di dalam jiwa. Insya Allah. Pernah merasainya? Bahagia bukan? Tenang. Seolah-olah ribut taufan yang mengganggu jiwa itu tidak pernah wujud. Janganlah kita mensia-siakan panggilan kasih dan rahmat-Nya kepada kita. Bersyukurlah. Apabila Dia menyeru kita untuk menghampiri-Nya, janganlah lagi meminggir. Dekatilah Dia. Bukanlah zuhud itu dengan beribadah kepada-Nya semata-mata sehingga meninggalkan segala isi dunia. Tetapi zuhud itu ialah mengambil nikmat dunia sekadar keperluan dan dimanfaatkan untuk kehidupan di akhirat yang kekal abadi. Andai tidak pernah merasai nikmat CINTA AGUNG itu, mohonlah kepada-Nya agar kita diberi peluang untuk merasainya. Mohonlah kepada-Nya. Kerana CINTA DIA lebih berharga dari seluruh isi dunia.

Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Jika Allah mencintai seseorang hamba, maka Dia memanggil Jibrail, “Sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka cintailah ia.” Jibrail pun mencintainya, lalu Jibrail menyeru penduduk langit, “Sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka cintailah ia.” Maka penduduk langit mencintainya, kemudian ia mendapat penerimaan di dunia.”
(Riwayat Al Bukhari No 3037)
Andai cinta Allah kita perolehi, seluruh isi alam akan turut mencintai kita. Bukanlah cinta isi alam itu tujuan dan matlamat kita. Kerana apabila kita merasai nikmatnya cinta Allah, isi alam itu hanyalah secebis daripada kehidupan kita sahaja. Kerana hakikat penciptaan manusia, “daripada Dia kita datang dan kepada-Nya kita kembali”.
Semoga kita semua sentiasa dalam rahmat dan redha-Nya. Insya Allah.
 

“Aku Kecewa Kerana Cinta, Sahabat (2)”

Sequel kepada “Aku Kecewa Kerana Cinta, Sahabat.. ;(“

Sahabat, izinkan ku titipkan sebuah hadiah buatmu pengubat duka lara di hatimu. Izinkan aku menukilkan secebis kisah duka yang kau khabarkan kepadaku buat pengajaran kita semua.

Sahabat,

Pasti pernah terlintas dalam fikiranmu akan mengapa dirimu masih diuji dengan ujian yang hampir sama. Kecewa kerana cinta. Cinta yang kau sandarkan kepada Ilahi kali ini seolah-olah ujian yang paling getir dalam hidupmu. Seolah-olah kebahagiaan itu bukan untukmu. Allah.. apa pun ujian kehidupan yang Dia beri untukmu, percayalah sahabat, baik atau buruknya ujian tersebut pasti tersisip pengajaran dan hikmah untuk kau telahi. Untuk kau amati. Andainya kau mengerti, jika tidak kerana CINTA-NYA kepadamu, tidak akan Dia uji kau sebegini hebat.

Sahabat, ku tahu kau sendiri mengerti. Mengerti akan ibrah dan hikmah di sebalik ujian cinta yang sedang kau hadapi kali ini. Seakan-akan dunia berpusing terlalu laju meninggalkanmu. Seolah-olah dirimu berada di satu dimensi yang kaku. Tidak mampu bergerak. Akibat terlalu hebatnya kepedihan perasaan itu. Benarlah sahabat, orang yang tidak mengalami situasi kesakitan itu tidak kan pernah faham pedihnya hati yang kecewa dan merana diusik cinta manusia. Sungguh, cinta itu gila. Cinta itu mampu membuatkan manusia menjadi gila. Jika tidak masakan timbul cerita cinta Romeo & Juliet, Laila & Qais. Sanggup mati demi cinta. Tetapi sahabat, jadikanlah cerita cintamu kali ini cerita cinta yang termanis pernah engkau lalui. Walaupun kepahitan, kepedihan dan kesengsaraan yang kau hadapi di sepanjang perjalanan, namun pandanglah ia dari sisi yang berbeza. Pandanglah ia dari sudut yang positif. Ku tahu kau seakan terasa deja vu. Serasa seolah-olah pernah melihat situasi tersebut. Amatilah ia sedalamnya. Janganlah kau ulangi lagi kekhilafan yang lepas untuk kesekian kalinya. Kerana mukmin yang sebenar ialah mukmin yang tidak akan jatuh ke dalam lubang yang sama untuk kali kedua. Jadikanlah ia pengajaran.

Sahabat, mesti kau tahu bukan cerita cinta yang sungguh manis itu? Siapa ya seorang artis selebriti yang tidak kurang popular di tanah air, bertemu jodohnya ketika mengerjakan umrah itu? Ya.. Irma Hasmie dan suaminya bukan? Jodoh yang dianugerahkan Allah selepas siri penghijrahan beliau dalam mendalami “Apa Ertinya Aku Menganut Islam”. Jodoh yang telah ditetapkan Allah sejak azali lagi tidak akan tertukar. Tidak pernah akan tertukar. Usah bimbang. Usah resah. Usah gelisah dengan ujian. Dia sentiasa ada untukmu. Ibrah cerita cinta Irma dan suaminya adalah secebis kisah cinta yang Dia coretkan di antara berjuta-juta cerita cinta hamba-hamba-Nya yang sentiasa mengharapkan kasih dan redha-Nya untuk kita renungi. Andai kau sandarkan segala-galanya kerana Allah, percayalah walau hebat mana ujian melanda, walau terpisah 7 benua, kamu tetap akan bersatu dengannya juga. Percayalah. Jodoh daripada Allah adalah sebaik-baik ketentuan. Dia ada seribu satu cara untuk menyatukan kamu dengannya. Namun, andai memang dia bukan jodohmu, Dia tetap ada seribu satu cara untuk menemukanmu dengan insan yang terbaik untukmu. Percayalah janji Allah itu.

Sahabat, ingin ku anjurkan kepadamu juga kepada diriku sendiri. Carilah cinta kerana Allah. Carilah cinta Allah terlebih dahulu. Nescaya cinta hamba-Nya yang mencintai-Nya akan hadir untukmu. Andai kau berjaya memilikinya, engkaulah di antara insan yang paling bertuah di bumi Allah ini. Cinta kerana Allah itu bakal mengajar mu erti sebuah kehidupan yang hakiki. Bersama untuk mencari redha Ilahi. Malah ia bakal menjadikan dirimu seorang mukmin yang lebih hebat. Insya Allah, hebat di sisi Allah, hebat pada pandangan manusia. Namun, bukanlah kehebatan itu yang dipandang lantaran sedar akan kekerdilan diri kita sebagai hamba-Nya yang hina.

Kau tanyakan kepadaku; “sahabat, cinta kerana Allah itu bagaimana ya? Aku sudah tidak faham lagi apa itu cinta yang sebenar..”

Bagiku, “cinta kerana Allah itu ialah apabila bersamanya kita berasa tenang, apabila bersamanya kita tidak jemu, dan dia seolah-olah separuh dari diri kita. Kehilangannya mungkin dirasai. Namun tidak pula mengundang keresahan yang ketara. Kerana kau tahu, telah kau sandarkan segala ketentuan dan pengharapan kepada Allah. Bukankah Allah itu Maha Penjaga dan Maha Memelihara? Kau sendiri pun yakin bukan? Alangkah indahnya cinta kerana Allah. Bertemu tidak jemu. Berpisah tidak pula gelisah. Kerana kita tahu, cinta kerana Allah itu sangat manis walaupun tidak bersama. Mungkin pada permukaannya ia teramat pahit tapi percayalah, isi di dalamnya terlalu manis hingga tidak terungkapkan. Kau sendiri pun sedar bukan? Pandanglah ke lubuk hati. Terlalu banyak yang kau pelajari dari sebuah cerita cinta yang tidak pasti ini. Yakinlah dengan istikharahmu, di mana telah kau sandarkan keputusanmu di dalam ketentuan-Nya. Berbaik sangkalah dengan Allah. Sesungguhnya ujian ini diturunkan kepadamu adalah yang terbaik untuk agama dan kehidupanmu keseluruhannya. Insya Allah.

Pernah sahabat ku bercerita, apabila kita beristikharah dalam membuat sesuatu keputusan dan kita yakin dengan pilihan kita tersebut, andainya musibah berlaku dalam perjalanan merealisasikan sebuah keputusan, percayalah ada hikmah yang tersirat di sebalik istikharah kita itu. Dan percayalah bahawa secara automatik kita akan redha dengan segala yang terjadi. Kerana perjalanan hidup kita telah ditulis oleh-Nya di Luh Mahfuz sebelum ruh kita ditiupkan ke dalam jasad lagi.

Sahabat, ku tahu kau sendiri mengerti. Persoalan jodoh merupakan urusan Allah. Ia bukan urusan manusia. Bukan urusan sesiapa pun. Namun kita diberi akal, diberi naluri (instinct) untuk mengenalpasti siapakah soul partner kita tersebut. Kita diberi mata untuk melihat, diberi telinga untuk mendengar, malah diberi hati untuk merasa. Pandanglah semua yang terjadi dengan pandangan Ilahi. Bagaimanakah caranya memandang dengan pandangan Ilahi itu? Pada hematku, berdoalah kepada-Nya.. mintalah kepada-Nya agar segala keputusan yang dilakukan adalah keputusan daripada-Nya juga. Mintalah kepada-Nya agar ditunjukkan hakikat sebenar ujian yang dihadapi. Mintalah agar kefahaman dan ibrah yang diperolehi daripada ujian itu adalah kefahaman sebenar yang Tuhan berikan kepada kita. Mintalah kepada-Nya agar mata hati kita tidak tersilap mentafsir apa yang ingin Dia bicarakan. Mintalah kepada-Nya. Insya Allah akan dia tunaikan. Mintalah terus kepada-Nya tanpa segan silu. Insya Allah akan Dia tunjukkan. Kerana Allah itu Maha Memahami hati-hati kita. Kerana Dialah yang menciptakan kita. Dialah yang memegang erat hati-hati kita. Mintalah kepada-Nya agar segala keputusan yang bakal kita buat itu adalah sememangnya keputusan yang telah Dia catatkan untuk kita. Insya Allah, baik atau buruknya sesebuah keputusan itu akan kita cerna hikmahnya. Dan keputusan itulah yang terbaik untuk diri kita.

Sahabat,

Melalui ujian ini Dia mengajar mu erti kematangan. Kematangan dalam memilih jalan untuk diri sendiri. Kematangan untuk membuat keputusan untuk diri sendiri. Yang penting ia mengajarmu agar kamu kenali siapa diri kamu yang sebenar. Kenal akan hakikat diri, betapa kerdilnya diri ini. Allah.. Sebuah perjalanan kehidupan cinta itu bukan sekadar untuk bersama di dunia semata-mata. Ia bukan persoalan cinta, hati dan perasaan semata-mata. Hakikat sebuah cinta adalah menjangkaui batasan penglihatan mata kasar. Cinta yang diniatkan untuk bernikah dalam mencari redha Allah itu adalah usaha untuk beribadah! Andai bersama di dunia, sudah pasti ingin bersama di akhirat. Sudah tentu tiada siapa yang mahu cinta yang sekadar bersama di dunia tetapi tidak bersama di akhirat. Namun andai itu yang berlaku, koreksi diri. Di manakah kesilapan kita. Pasti kita temui pengajarannya andainya tembok ego itu diruntuhkan. Pandanglah dengan mata hati bukan dengan mata nafsu.

Sahabat,

Percayalah, akan ada akhirnya sebuah cerita cinta derita ini. Derita pada pandangan mata kasar tapi bahagia pada pandangan mata hati. Bahagia dan manis kerana cinta Allah itu akhirnya kau temui. Dan ia merupakan hadiah yang paling berharga daripada Tuhan untuk hamba yang merindui CINTA-NYA.

*Ku menulis untuk tatapanmu ini juga adalah dengan izin-Nya. Andainya tidak diizinkan Allah, masakan aku mampu untuk mencoretkan walau sepatah kata. Kau sendiri tahu betapa aku tidak mampu untuk menterjemahkan idea yang bermain di benak fikiran dalam bentuk tulisan. Berkali-kali ku cuba menulis tetapi gagal. Namun kali ini, Alhamdulillah.. seakan-akan Dia mengizinkan aku menitipkan sesuatu untuk tatapan dan pengajaran kita semua.

CINTA ALLAH ITU LEBIH UTAMA~ CINTA MANUSIA HANYALAH SANDARAN/MEDIUM UNTUK MENGGAPAI CINTA DAN REDHA ILAHI~

Semoga bermanfaat.

 

Jangan Pandang Ringan Dosa-dosa Itu!

Baru kene eksos motor honda cup buruk pun menggelepur kepanasan dah, sanggup ke nk dibakar neraka Allah? jadi banyak mana pun dosa maksiat, dosa main nombor ekor, dosa judi, dosa berzina, maka bertaubatlah, jahakk lagumana pun kita akan balik pada Allah juga akhirnya, jgn putus asa minta ampun pada Allah

Ustaz Azhar Idrus | Surau Al Iman Losong

Ya, kita adalah manusia yang selalu lalai dan alpa.. kita adalah insan yang diciptakan Allah untuk menjadi khalifah-Nya di bumi ini.. diciptakan Allah untuk beribadah kepada-Nya semata-mata..

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi. Mereka berkata: Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”

– Surah Al-Baqarah: Ayat 30

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”

Surah Adz-Dzariyat: Ayat 56

Kita diberi dua pilihan, pilihlah jalan kebaikan atau jalan kemusnahan. Sebagaimana Allah menciptakan syurga untuk hamba-hamba-Nya yang soleh, Allah juga menciptakan neraka untuk hamba-hamba-Nya yang tholeh.

Apabila berbicara soal dosa, kita semua akan tersentap! Ya, kita semua. Kenapa kita semua? Kerana tiada siapa pun yang tidak akan terlepas dari membuat dosa walaupun sekecil-kecil dosa.

Tanam, siram & semai sikap peduli dalam diri. Peduli, peka & bertindak! Perbanyakkan koreksi & muhasabah diri; sedar akan tujuan kita diciptakan ke dunia ini. Berusaha untuk mencapai tujuan penciptaan kita, insya Allah, Dia akan bantu. Mehnah & tribulasi itu sunnatulLah. Ia menjadi bukti akurjanji kita sejak azali lagi. Siapa-siapa pun boleh bercakap dan mengaku bahawa sesungguhnya mereka beriman kepada Allah S.W.T kerana lidah itu tidak bertulang, tapi tidak semua orang mampu untuk membuktikan kerana tulang-tulang itu berat menghalang. Action speaks louder than words. Oleh yang demikian, zahirkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada-Nya dalam bentuk akhlak dan perbuatan. Sebagai bukti bahawa kita benar-benar beriman dan bertaqwa kepada-Nya yang Satu.

Tujuan kita diciptakan-Nya adalah untuk diuji, membuktikan akurjanji kita kepada-Nya sejak azali lagi. Walaupun sukar, walaupun pahit, walaupun perit, tempuhilah segala kesulitan dan kepayahan untuk menundukkan segala jenis nafsu mazmumah  itu kerana apa yang penting ialah proses bukan hasil pada pandangan Allah. Tetapi apabila elok prosesnya, insya Allah eloklah hasilnya. Sebagaimana terciptanya sebuah pedang daripada besi yang ditempa dengan api yang memercik kepanasan, begitulah juga kita manusia di mana kerelaan untuk berkorban & mengharungi kesukaran dalam membuktikan keimanan merupakan satu proses untuk mencapai kejayaan yang gemilang.

Dosa sebagaimana juga amalan kebaikan yang kita lakukan, ia akan melekat di dalam hati. Membentuk jiwa dan jati diri kita. Ia juga sedikit sebanyak akan terpancar melalui personaliti kita. Sebagaimana juga amalan kebaikan yang kita lakukan akan terbias dan terpancar melalui personaliti dan akhlak kita. Andai kita penuhi kehidupan kita dengan berbuat dosa tanpa cuba untuk meminimakan dosa-dosa tersebut, alangkah malangnya diri kita. Jangan sekali-kali biarkan diri kita hanyut ditenggelami dosa-dosa yang berpanjangan. Berubahlah. Sungguh, untuk mengubah sesuatu yang menjadi kebiasaan itu sangatlah sukar. Tetapi andainya tekad dan ketaqwaan kepada Allah tersemat di dalam jiwa, insya Allah akan Dia permudahkan. Jangan berhenti berdoa kepada-Nya agar mengurniakan akhlak yang indah sebagaimana indahnya wajah kita yang diciptakan-Nya. Di samping itu, berusahalah untuk memperelokkan serta meningkatkan kualiti amal ibadah kita kepada-Nya. Insya Allah, bukankah amal ibadah yang berkualiti ikhlas didirikan kerana patuh kepada suruhan Dia itu merupakan satu benteng yang dapat mencegah kita dari terus melakukan dosa dan maksiat sebagaimana firman Allah S.W.T:

‘’Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar’’

(Surah Al-Ankabut,45)

Pintu taubat sentiasa terbuka kepada hamba-hamba-Nya yang berdosa selagi matahari belum terbit dari barat. Oleh yang demikian, janganlah berlengah-lengah dan terus-terusan untuk berlalaian dalam urusan dosa dan maksiat. Sesungguhnya azab Allah itu amat pedih andai kita benar-benar mengetahui.

“Khabarkanlah kepada hamba-hamba-Ku, bahawa sesungguhnya Aku lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan bahawa sesungguhnya azab-Ku adalah azab yang sangat pedih,”

(Surah Al-Hijr: 49-50)

Andai di dunia lagi kita tidak mahu diazab, apatah lagi di akhirat nanti yang berganda-ganda lagi azab Allah. Sesungguhnya pengampunan dan rahmat Allah sentiasa terbuka bagi hamba-Nya yang benar-benar ingin kembali kepada-Nya. Insya Allah, kitalah insan yang ingin dan sentiasa berusaha untuk kembali kepada-Nya itu. Kembalilah kita kepada yang Maha Pencipta dalam keadaan yang suci dan bersih dari segala noda. Kerana dosa dan noda semalam mungkin sukar untuk dipadamkan tetapi janganlah pula kita terus-terusan terpaku berdiri di antara dua pintu kemusnahan dan pintu kerahmatan. Gerakkanlah kaki dan masuklah ke dalam pintu kerahmatan tanpa sebarang rasa ragu-ragu lagi. Tinggalkanlah kenangan dosa semalam dan jangan berpaling lagi. Kerana orang-orang yang berjaya sentiasa memandang ke hadapan dan berusaha untuk menjadi hamba-Nya yang lebih baik dari hari-hari semalam. Peristiwa semalam, jadikanlah pengajaran agar kita tidak terjun ke dalam lubang yang sama lagi untuk kesekian kalinya. Insya Allah.

“Ya Allah, bawalah aku pulang kepada-Mu dengan sebaik-baik kesudahan.. aamiin ya Rabbal aa’lamiin~”

tumblr_m0ufal81zq1rpliymo1_500

 

Gambar Hiasan

 

 
Leave a comment

Posted by on December 16, 2012 in An-Nasihah

 

Ujian.. ujian.. ujian.. dan ujian lagi.. sehingga mati!

Bismillahirrahmaaniirrahiim..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Hari ini saya ingin bercerita tentang ujian lagi.. Ya.. ujian kehidupan.. Ya.. saya sendiri pun cukup tahu dan faham bahawa hampir keseluruhan entri saya bercerita tentang ujian kehidupan. Tajuk yang sama diulang dan digarap berkali-kali. Ya.. berkali-kali.. tidak bosankah saya bercerita tentang ujian kehidupan itu? Jawapannya tidak. Kerana hidup ini sendiri adalah tujuannya untuk menghadapi ujian yang tidak akan pernah habis.

Ujian bermacam-macam bentuk ujian. Ada ujian yang mencabar kesabaran; ada ujian yang membuatkan kita menjadi seorang yang lebih baik dan ada juga ujian yang akan melemahkan jati diri kita sendiri. Nah, pilihlah yang mana kamu mahu. Mahu berjaya atau mahu gagal dalam menghadapi ujian. Berkali-kali saya nyatakan, “kita adalah lebih hebat dari apa yang kita jangkakan”. So, never underestimate our inner strengths and abilities. Kalau tidak, masakan Allah menguji kita dengan ujian yang sebegitu berat? Berat? Beratkah? Ya, berat. Kerana orang lain tidakkan pernah mampu untuk memikul atau menghadapi ujian yang sama seperti yang kita alami. Percaya atau tidak? Setiap insan punyai keunikan yang tersendiri.

Yes. Allah knows. Allah knows you’re tired. Allah knows it is difficult for you. Allah knows you’re squeezing your last drop of energy. But you must also know that Allah would never place you in a situation that you can’t handle.

Inspirational Islamic Quotes from the Holy Quran!

Marilah kita merenung sebentar hikmah di sebalik ujian. Andai dipandang dari sudut yang positif, ujian itu sebenarnya salah satu cara Allah mencurahkan kasih dan sayang-Nya kepada kita. Dia mahu kita kembali kepada-Nya. Kita yang sering lalai dan selalu ingin menjauh daripada-Nya. Jadi, dengan menurunkan ujian kepada kita, kita tersedar dan segera mahu kembali kepada-Nya. Tidakkah kita berasa beruntung kerana Allah sebenarnya sedang memperhatikan kita? Ah.. beruntungnya orang-orang yang sentiasa diuji Allah tetapi masih tetap mahu bersangka baik dengan ujian tersebut. Masih lagi bersemangat untuk menjadi orang-orang yang berjaya dalam menempuhi ujian-ujian tersebut. Penat! Ya, penat! Memang penat kan? Tapi, di sebalik kepenatan itu satu nikmat kebahagiaan dan kepuasan yang tidak ternilai harganya akan kita alami andainya kita benar-benar berjaya dalam menempuhi ujian-ujian kehidupan yang telah Allah sediakan untuk kita. Berbahagialah apabila diuji. Berbahagialah.

Apakah tujuan kepada setiap kesukaran dan kesusahan yang kita hadapi dalam kehidupan ini? Allah telah menjelaskan kepada kita bahawa tiada seorang pun orang-orang yang mengaku beriman dibiarkan tanpa diuji keimanannya.

 

[29:2] Do the people think that they will be left to say, “We believe,” without being put to the test?

[29:3] We have tested those before them, for God must distinguish those who are truthful, and He must expose the liars.

[2:155] We will surely test you through some fear, hunger, and loss of money, lives, and crops. Give good news to the steadfast.

Untuk berjaya dalam menempuhi ujian kehidupan yang Allah sediakan, hanya satu formula sahaja yang telah Dia sediakan.. yee~~ Dia telah sediakan penyelesaian kepada setiap masalah yang Dia datangkan kepada kita. Tinggal kita je yang nak ikut atau tidak. Kan? Formula tersebut ialah;

To pass the test, the believer must maintain his trust that God only can relieve his hardship. The believer will maintain his prayer and call onto God.

Kita sendiri pun sebenarnya sedia maklum bahawa kesukaran dalam kehidupan ini disediakan oleh Allah sebagai salah satu kaedah untuk membersihkan jiwa kita daripada dosa-dosa yang telah kita lakukan. Sebab tu lah musibah yang berlaku ke atas diri kita tu adalah salah satu akibat secara langsung yang Allah turunkan kepada kita di atas segala dosa-dosa yang telah kita lakukan. Ehhhh… Allah nak bersihkan dosa-dosa kita di dunia lagi.. tak gembirakah? Gembiralah. Kerana apabila Allah kifarah dosa-dosa kita di dunia lagi, kita tidak akan lagi merasa azab akibat dosa-dosa kita di akhirat sana yang kekal abadi. KEKAL ABADI! Sungguh, andai kesemua ujian yang kita hadapi di dunia ini adalah salah satu cara Allah membersihkan dosa-dosa kita di dunia ini lagi, berbahagialah. Bergembiralah. Beruntunglah. Bertuahlah. Kerana di akhirat nanti dosa tersebut tidak akan dihitung lagi. Alhamdulillah. Syukur. Dunia hanyalah persinggahan yang sementara. We know that very well, right? But still, we urge to chase over nikmat dunia yang sementara ini. Percayalah, dalam setiap kesukaran yang dihadapi, telah Dia sediakan waktu kerehatan dan kebahagiaan untuk kita. Percayalah! Usaha untuk lebih dekat dengan-Nya dan tunggulah. Sabarlah. Dia akan beri juga kat kita akhirnya. Pada masa tu, SubhanaLlah~ tidak terungkap kebahagiaan dan nikmat yang telah diberi. Allah kan Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Berdoalah siang dan malam tanpa henti. Letakkan seluruh pengharapan kepada-Nya semata-mata. Dia berhak untuk menganugerahkan kita apa-apa sahaja sekelip mata. Maka apabila Dia berkata jadilah! Maka, jadilah. Jangan risau. Allah Maha Pemelihara dan Maha Penjaga. Dia akan jaga kita untuk selama-lamanya. (Tu pun andai kita mahu berada di bawah jagaan-Nya.. even kita tak mahu pun selama ni pun memang Dia tetap jaga kita.. ye dak? Ohhhh… kerdilnya diri kita.. siapalah kita tak mahu Allah jaga kita.. siapa kita? Hamba Allah! Dia yang menciptakan kita! Maka, tunduk dan patuhlah kepada-Nya! Kenapa masih lagi mahu mengingkari suruhan-Nya dan terus-terusan berlalai-lalaian dengan larangan-Nya? Sedarlah wahai diri! Sedarlah!!)

[42:30] Anything bad that happens to you is a consequence of your own deeds, and He overlooks many (of your sins).

It can also be said that God, being the Most Just, would not punish us twice for the same sin. This means that the punishment we are given cleanses us and no further punishment is due.

The concept of cleansing the human from sins in this life is a Quranic truth. It can be achieved through the experiencing of hardship and adversity (as 42:30), and it can also be through the payment of a “sadaqa” (charity) for the specific reason of cleansing the soul from sins which have been committed.

[9:103] Take from their money a ‘sadaqa’ (charity) to purify and sanctify them. And encourage them, for your encouragement reassures them. God is Hearer, Omniscient.

Suffering through hardship and adversity is also a reminder for people who tend to take things for granted and forget all of God’s blessings. Despite all the blessings given to the human by God, the human being is unappreciative. A little reminder in the shape of hardship or adversity may hopefully do the job of teaching the human not to take God’s blessings for granted.

[14:34] If you count God’s blessings, you can never encompass them. Indeed, the human being is transgressing, unappreciative.

[41:51] When we bless the human being, he turns away, and drifts farther and farther away, and when he suffers any affliction, he implores loudly.

Adversity and hardship is also a very effective reminder for those who are too much absorbed in the worldly life, and thus they may not be as devoted to God as they should be. Due to their being too preoccupied with this worldly life they do not seek God nor call on God as they should.

Many people are either oblivious of, or need to be reminded of God’s absolute authority. Hardship and adversity are one way to remind them that no one can save them but God, and also remind them of God’s absolute authority. They also need to be reminded that they need God in every minute of their lives. Sadly when God relieves the adversity, many of them return to idol worship once again.

[35:15] O people, you are the ones who need God, while God is in no need for anyone, the Most Praiseworthy.

[39:49] If the human is touched by adversity, he implores us, but as soon as we bestow a blessing upon him, he says, “I attained this because of my cleverness!” Indeed, this is only a test, but most of them do not know. 

[10:12] When adversity touches the human being, he implores us while lying down, or sitting, or standing up. But as soon as we relieve his adversity, he goes on as if he never implored us to relieve any hardship! The works of the transgressors are thus adorned in their eyes. 

Inspirational Islamic Quotes from the Holy Quran!

Dan.. Allah menegur kita dengan berbagai-bagai cara agar kita sedar dan tidak lagi mencintai dunia lebih dari kita mencintai-Nya. Nun di akhirat sana, kita akan kekal di sana buat selama-lamanya. Jadikanlah kehidupan di dunia ini sebagai satu batu loncatan bagi kita untuk menggapai redha Allah dan kebahagiaan di akhirat buat selama-lama-Nya. Ya.. sebenarnya, andainya kita terpilih untuk masuk ke syurga Allah (aamiinkan beramai-ramai!) kita sebenarnya masuk ke syurga Allah dengan rahmat Allah semata-mata. Untuk membeli syurga Allah dengan amalan kita di dunia ini.. tidak akan pernah cukup! Tidak akan pernah cukup.
Read the rest of this entry »
 

Kerana Kita Masih Manusia Biasa…

Prolog

Blur..

Tiba-tiba blur.. tadi idea datang mencurah-curah.. okay, rilek sattt…

*******************************************************************************

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang…

Allah~

Sukarnya mendidik diri untuk menjadi hamba Allah yang tunduk dan patuh kepada suruhan & meninggalkan larangan-Nya.

Pernah kan kita rasa macam ni? Di satu saat, satu ketika, tertanya-tanya; kenapa kita terus-terusan melakukan kesilapan & dosa yang sama berulang-ulang. Padahal kita dah terang-terangan tahu yang perbuatan kita itu salah & bertentangan dengan fitrah manusia iaitu cintakan kebaikan & bencikan kejahatan. Contoh; kita tahu berbohong itu salah tapi kita terus-terusan berbohong untuk menyelamatkan diri dari masalah. Sedangkan bukankah sikap berkata benar walaupun ia pahit tu boleh menyelamatkan kita dari masalah yang lebih besar lagi?

Ohh.. mungkin contoh yang diberikan di atas biasa je.. okay.. kita memang sedia tahu & sedia maklum malah arif benar bahawa melewat-lewatkan & melalaikan solat itu antara ciri-ciri orang MUNAFIK! Tapi, kita tetap tegar melalaikan solat. Admit it!

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;” Al-Baqarah (45)

Sungguh, bukan senang untuk mendidik dan mentarbiah diri untuk menjadi seorang mukmin. Menjadi seorang muslim itu sudah pasti bagi kita yang mewarisi Islam melalui keturunan tetapi untuk menjadi seorang mukmin itu memerlukan satu usaha yang sangat gigih. Bukan senang untuk menjadi seorang mukmin yang sejati! Terlalu banyak pengorbanan dan mujahadah yang diperlukan untuk mengawal segala jenis nafsu mazmumah itu.

Pernah seorang pensyarah bertanya kepada pelajarnya dalam satu kelas sosiologi di mana soalannya lebih kurang begini; “kenapa seseorang itu masih melakukan dosa dan maksiat kepada Allah sedangkan dia seorang yang tidak meninggalkan solat?” Bukankah solat itu mencegah dari kemungkaran? Saya kira, kita semua sedia maklum kenapa masalah sebegini terjadi. Kita solat, berpuasa dan melakukan ibadah-ibadah yang lain tapi kita tetap tegar melakukan dosa dan maksiat. Penat. Penat. Penat untuk lari dari berbuat dosa. Tapi jarang berjaya dan selalunya gagal. Kenapa ye? Kenapa? What’s wrong?! *kepala pusing~~

Wahai diri, ketahuilah bahawa sesungguhnya manusia tidak akan pernah dapat lari dari membuat kesilapan tapi, kita masih boleh cuba sedaya upaya untuk meminimumkan kesilapan dan dosa kita. Boleh kan?

Cubalah, cubalah untuk menjaga solat kita. Memang khusyuk itu sukar untuk dicapai tapi, usahakan untuk stay on track semasa solat. Andai kita dapat melihat Allah, sudah pasti kita tidak akan berani lalai dan melalaikan solat!

Sungguh.. dosa kita bertimbun-timbun tinggi mencakar langit. Tapi, berusahalah untuk bertaubat dan tidak mengulangi dosa-dosa tersebut. Sungguh, dosa-dosa itu menghantui ketenangan dan ketenteraman hidup kita. Bersyukurlah andai kita pernah merasai perasaan itu. Kerana sekurang-kurangnya hati kita tidak MATI! Bersyukurlah! Andai hati itu mati dan tiada sekelumit perasaan berdosa dan bersalah pun setelah melakukan dosa (ada juga yang ketika melakukan dosa, rasa bersalah dan berdosa tapi tetap tegar melakukannya ~.~”) itu merupakan satu AZAB bagi kita. Kerana hati kita sudah mati. Mati.. mati~ mati~ ='(

Tapi jangan risau, pintu taubat itu sentiasa terbuka.

“My sin burdened me heavily. But when I measured it against Your Grace, O Lord, Your forgiveness came out greater.”
Imam Shafii

(dipetik dari Inspirational Islamic Quotes from the Holy Quran!)

Pernah kan di saat kita hampir menggapai apa yang kita inginkan, di saat Allah membuka jalan untuk mengurniakan sesuatu yang memang kita perlukan.. tiba-tiba ada halangan di pertengahan jalan! Arghh.. stress.. sedih.. kecewa.. semua perasaan bercampur-baur. Koreksi diri.. muhasabah diri.. mungkin kita terlalu lalai dan alpa atau sebenarnya terlebih excited untuk memiliki apa yang memang Dia nak bagi kat kita tu. Kita terpesona dengan anugerah-Nya. Sepatutnya kita terpesona la dengan yang Maha Memiliki kerana akhirnya Dia nak bagi kita sesuatu yang kita perlukan. Kita lalai dan alpa dalam menghargai anugerah-Nya dan akibatnya kita tersilap langkah semasa mengemudi perjalanan mendapatkan hadiah Allah itu. Dan.. Dia pun tarik sikit anugerah tersebut. Sikit je pun Dia tarik.. kita mula menggelabah.. sedih, kecewa, terkilan, takut.. semua perasaan pun ada la.. Alhamdulillah.. syukur Dia tarik sikit anugerah tu.. tanda Dia menegur cara kita yang salah tu. Jadi, cepat-cepatlah perbetulkan balik GPS kita tu. Jangan teruskan perjalanan mengikut arah GPS yang salah tu. Insya Allah Dia akan bagi kat kita hadiah tu.. sebab memang Dia nak bagi pun. Analoginya begini, mak dan ayah kita bagi hadiah kat kita tapi semasa nak bagi hadiah tu, mak dan ayah kita tengok kita menunjukkan tanda-tanda macam nak merosakkan hadiah tu. Sudah tentu la mak dan ayah kita tak jadi nak bagi kat kita hadiah tu. Bukan tak nak bagi tapi mak dan ayah nak delay kejap pemberian tu. Nak didik kita macam mana nak hargai hadiah yang bakal diberi kat kita tu. Supaya kita tak merosakkan hadiah yang terlalu berharga tu. Senang kan nak faham? ^_^

Jadi sekarang, kita kembali kepada fitrah. Memang dalam kehidupan kita, kita akan selalu tersalah arah. Bukan senang untuk keep driving on the right track ni. Ada kalanya kita akan tersesat jalan. Memang sukar bukan bila dah tersesat jalan ni. Tapi, tanpa sedar kita banyak belajar dari perjalanan yang tersasar tu. Dan itu dinamakan HIKMAH. Bila dah 2-3 kali tersesat jalan, kita akan jadi lebih mahir dengan jalan yang kita lalui tu. Malah kita akan tahu kat mana jalan shortcut untuk mengelakkan jammed. =D Jadi, berusahalah untuk belajar dari kesilapan dan teruslah mencuba untuk koreksi diri, meminimumkan dosa dan kemungkaran serta meningkatkan lagi kualiti ibadah dan ketaqwaan kepada Allah S.W.T.

*********************************************************************************

Epilog

Sungguh, diri ini sungguh merasa bahagia apabila diuji kerana dari ujian, ku dapat mengenali siapa diriku, siapa Pencipta ku dan aku berharap aku akan berjaya dalam menelusuri kehidupan yang tidak akan pernah sunyi dari siri-siri ujian ini.. aamiin~

Teruskan berdoa semoga kita semua diberi kekuatan untuk beristiqamah dalam beribadah dan menjadi hamba-Nya yang bertaqwa.. insya Allah~

“Mereka yang berjuang ke jalan Kami, nescaya Kami akan tunjukkan jalan jalanKami. Sesungguhnya Tuhan berserta dengan orang-orang yang berbuat baik.” (Al Ankabut: 69)

“Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhai-nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku, dan masuklah kedalam syurga-Ku.”

(Surah Al-Fajr, ayat 27-30)

 

Kehidupan itu Indah Andai Kita Menghargainya~

Penat.

Termengah-mengah.

Seolah-olah dipaksa merentas desa sejauh 400km dalam masa sehari. Ahh.. ridiculous. xD

Seolah-olah sedang menyertai ekspedisi mendaki Gunung Kinabalu (okay, Gunung Kinabalu je laa.. kalau diumpamakan seperti mendaki Gunung Everest rasa macam melampau pulak.. ehehe =P)

Kadang-kadang terasa seperti berada di dalam Gua Huautla yang sempit, gelap, berbau hanyir, menyesakkan dan sangat bahaya. =/

Kekadang terasa seperti berada di Tasik Banding, tenang dan mendamaikan. =D

Kekadang terasa seperti sedang melalui sebuah jalan yang sempit dan curam di pinggiran bukit yang bergaung. Gaungnya teramat dalam tiada penghujung. Mengerikan. Dx

Kekadang…. banyak lagi la kekadang.

Ya, itulah perumpamaan perasaan-perasaan yang kita rasai setiap hari dalam menempuh kehidupan. Diulangi, itulah perumpamaan perasaan kita setiap hari dalam menempuh kehidupan. Kegagalan, kejayaan, kekusutan, ketenangan, kegusaran, kedamaian, kesedihan, kebahagiaan silih berganti singgah di kamar hati.

Kita insan, dikurniakan 1001 wajah rasa. Kita insan, dianugerahkan 1001 kerenah dan upaya. Kita insan, fitrahnya adalah pelupa. Kita insan, fitrah hidupnya sentiasa akan diuji. Dan kita insan, dilahirkan ke dunia untuk mengabdikan diri kepada Allah S.W.T, Pencipta yang Maha Agung, Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Ada ketikanya kita akan duduk tersimpuh di pinggiran perjalanan melepaskan lelah kepenatan mengharungi hari-hari yang memenatkan. Penat fizikal jauh lebih baik dari penat minda dan spiritual.  Penat fizikal, kita mampu berehat dengan secukupnya. Namun penat minda dan spiritual menuntut kesabaran dan hikmah dalam menenangkannya. Bukan senang untuk merawat kepenatan minda dan spiritual. Memerlukan stamina yang amat tinggi. Lebih-lebih lagi kepenatan itu disertai dengan siri-siri kegusaran, kerisauan dan ketakutan akan ketidakpastian masa hadapan. Ada yang exhausted, mengalah. Berserah sahaja kepada keadaan sekeliling, menentukan apa yang terbaik untuknya. Ada yang cuba untuk fight demi masa depan yang gemilang. Ada yang terkeliru antara ilusi dan realiti. Ya.. macam-macam bukan? Di manakah kita?

Walau apa pun jawapannya. Hasilnya kita sendiri yang akan hadapi. Hasil daripada pilihan-pilihan yang telah dibuat di sepanjang mengharungi mehnah dan tribulasi perjalanan kehidupan yang panjang itu. Berjaya atau gagal. Pilihlah yang mana disukai. Ingatlah, apa yang kita tanam, apa yang kita bajai, apa yang kita sirami akan kita tuai suatu hari nanti. Apa yang kita labur pada masa sekarang, itulah yang akan kita nikmati pada masa hadapan.

Bersabarlah andai siri-siri ujian kehidupan kita terlalu hebat. Tenang dan tabah. Sesungguhnya kita tidak pernah mengetahui percaturan-Nya untuk kita pada hari esok. Usah digusarkan tentang hari esok yang belum pasti. Tapi berusahalah untuk memberikan yang terbaik pada hari ini. Kenangan silam dijadikan pengajaran dan panduan. Setiap orang berhak dan layak untuk meneguk kebahagiaan. Kerana manusia diciptakan sama oleh Allah S.W.T. Perbezaannya ialah tahap taqwa dan keimanan, maka tinggilah darjat kita di sisi-Nya, insya Allah.

Satu pesanan ringkas. Andai tersungkur. Jangan terus lalai melayan kekecewaan itu. Tapi, berusaha untuk bangun dan memulakan langkah yang baru untuk meneruskan kehidupan. Kehidupan di dunia hanyalah satu fatamorgana. Kerana apa yang diperolehi di dunia tidak setanding dengan apa yang akan kita hadapi di akhirat nanti. Kehidupan di dunia yang fana ini sebentar cuma. Negeri akhirat yang abadi itulah yang akan kita diami untuk selama-lamanya. (Hakikatnya kita sering terlupa akan kebenaran ini. Menganggap kehidupan dunia adalah segala-galanya.)

Benarlah kata hukama, “dunia adalah penjara bagi orang mukmin tetapi syurga bagi orang yang kufur”. Mana satu pilihan kita? Ingin berada di penjara dunia atau syurga dunia? Akhirat yang kekal abadi bagaimana? Pilihan sentiasa berada di tangan kita. Bijaklah dalam memilih. Jadilah hamba-Nya yang bijaksana bukan bijaksini semata-mata.

Dalam kehidupan kita pasti ada pahit & manis, kesusahan & kesenangan, kegusaran & ketenangan yang perlu kita tempuhi. Kenapa pahit, kesusahan & kegusaran dulu yang diletakkan di depan? Kerana apabila kita akhirnya dapat meneguk sebuah kemanisan, menikmati sebuah kesenangan dan merasai sebuah ketenangan; kita akan lebih menghargai apa yang kita perolehi dengan penuh susah payah itu. Kerana secara psikologinya, manusia cenderung untuk tidak menghargai sesuatu yang diperolehi dengan mudah. Jadi, jangan mudah mengalah & mudah berputus asa andai kehidupan kita dipenuhi dengan dugaan yang menggigit rasa hati. Kerana di sebalik apa yang berlaku pasti tersembunyi hikmah yang akan menjadikan kita seorang yang lebih hebat di masa akan datang. Allah tidak memberi ujian yang hebat kepada hamba-Nya kalau bukan untuk melatih kita untuk menjadi seorang yang HEBAT di dunia & akhirat. Petua untuk menghadapi semua mehnah & tribulasi ini ialah satu sahaja: letakkan Allah di dalam hati & setiap tindakan. Insya Allah selamat. Di dunia & akhirat. Insya Allah~

Bingkisan akhir sebelum jari jemari ini berhenti menari di keyboard, kita manusia sering memfokuskan kepada kesakitan, kekecewaan, kegusaran, kegelisahan serta 1001 rasa yang negatif. Itu fitrah. Namun tidak dinafikan ada yang bersikap positif mengambil ibrah dalam setiap musibah yang datang menduga. Mencipta kebahagiaan, ketenangan, kedamaian dan 1001 rasa yang positif dengan cara yang tersendiri. Maka jadilah golongan yang kedua. Highlight kesenangan yang Dia anugerahkan kepada kita lebih dari kesukaran yang diberi sebagai rencah kehidupan. Agar kita menjadi hamba-Nya yang lebih bersyukur. Andainya dirasakan kitalah insan paling malang di dunia ini ingatlah sesungguhnya ada lagi insan yang lebih malang daripada kita. Andainya kita rasakan kitalah insan paling bertuah di dunia ini, janganlah lupa bahawa ada lagi insan yang lebih bertuah daripada kita. Iaitu insan yang Allah angkat darjatnya di sisi-Nya. Siapa mereka? Adakah kita tergolong dalam kalangan hamba-Nya yang dikurniakan darjat di sisi-Nya? Well, who knows. Tapi kita boleh berusaha untuk menjadi hamba-Nya yang bertuah itu. Insya Allah.

#Semoga kita semua dianugerahkan kekuatan dan ketenangan dalam meneruskan kehidupan demi masa depan yang cemerlang, gemilang dan terbilang.

#Semoga kita semua dianugerahkan kekuatan untuk terus istiqamah dalam beribadah kepada-Nya.

#Semoga kita semua dianugerahkan kekuatan untuk bermujahadah mendidik nafsu yang tidak pernah mengenal erti cukup. Nafsu itu perlu dididik dan disantuni. Jangan biarkan ia mengawal kita. Kawallah ia nescaya ia akan menjadi sahabat yang terbaik, insya Allah.

#Semoga kita dianugerahkan kebahagiaan di dunia & juga di akhirat, insya Allah.

#Fi mardhatiLlah forever~