RSS

Ramadhan Kali Ini.. Untung Sabut Timbul, Untung Batu Tenggelam

24 Jul

Alhamdulillah.. syukur kerana dengan limpah rahmat & kasih sayang-Nya, kita dapat bertemu dengan Ramadhan lagi pada tahun ini. Untuk kesekian kalinya, apa khabar iman kita? Apa khabar ibadah kita? Apa khabar hati kita? Apa khabar akhlak kita? Dan seterusnya apa khabar hubungan kita dengan Allah? Semakin baikkah ia? Atau masih lagi bertambah berkurang. Fluctuate tidak konsisten. Semoga ia tidak berkurang. Andainya berkurang, cepat-cepatlah berusaha untuk meningkatkan kembali suhu kebergantungan dan keimanan kita kepada-Nya.

Sudah lama tidak berceloteh di medan penulisan. Entah lah. Idea sentiasa datang tapi ia seakan-akan membeku. Patah-patah perkataan yang pernah dilontarkan satu ketika dahulu seolah-olah bersembunyi. Tidak mahu menzahirkan keupayaan untuk menulis. Telah sedaya upaya mencuba untuk mencurah segalanya di kamar hati. Namun, ia sekadar berlegar di situ. Tidak terluahkan. Tidak terungkapkan. Jelas, ia juga satu bentuk ujian dan tarbiah daripada Allah s.w.t kepada hamba-Nya. Setiap hamba pasti akan diuji dan ditarbiah dengan cara-Nya yang tersendiri. Ujian dan situasi tidak sama, tetapi akhirnya ia membawa ibrah yang sama. Terpulang kepada kita untuk menelah, mengambil ibrah setiap ujian dan peristiwa yang berlaku dalam kehidupan berdasarkan kapasiti pemahaman masing-masing.

Sungguh bertuah insan-insan yang terpilih untuk melalui Ramadhan-Nya untuk kesekian kalinya. Bertuah. Sangat bertuah. Tapi, sejauhmanakah kita menghargai nikmat yang dianugerahkan Allah kepada kita. Muhasabah diri. 15 hari kita mengharungi Ramadhan pada kali ini, apakah improvement yang telah kita lakukan dalam diri kita? Sejauhmanakah tarbiah dan transformasi diri yang kita laksanakan dalam diri kita? Andai 11 bulan yang sebelumnya hidup kita diisi dengan perkara yang sia-sia dan melalaikan, apakah 1 bulan ini di mana syaitan penghasut utama anak Adam dibelenggu kita dapat mempertingkatkan ibadah kita sekurang-kurangnya seinci?

Allahuakbar! Sudah pasti kita sedar akan satu hakikat. Syaitan yang menghasut itu sebenarnya tidaklah mempengaruhi kehidupan kita walau seinci pun. Bahkan, “syaitan” dalam diri itulah yang menguasai keseluruhan kehidupan kita. Syaitan dalam diri yang berupa nafsu itu sungguh sukar untuk dididik. Sungguh sukar untuk ditarbiah. Kita sedar akan hakikat itu. Muhasabah diri. Beruntunglah hamba Allah yang mampu mendidik dan menjadi tuan kepada nafsu. Malanglah bagi hamba yang bertuhankan nafsu. Andai 15 hari yang telah berlalu ini kita masih lagi mengalah menang dengan nafsu kita, berusahalah dalam masa 14 hari yang berbaki ini untuk mentarbiah dan mendidik nafsu yang besar itu. Sungguh. Pekerjaan mentarbiah nafsu bukanlah pekerjaan yang mudah. Bahkan ia adalah jihad yang sebenar-benar jihad. Pekerjaan menundukkan hawa nafsu itu, tidak kiralah nafsu apa sekalipun tidak seenteng yang disangkakan. Masakan nafsu mazmumah yang biasa dimanjakan itu akan menunduk kepada nafsu mahmudah dalam masa yang singkat. Tidak~ tidak sama sekali. Namun. Jangan pernah berputus asa. Begitulah perjalanan kehidupan kita. Ada ketikanya kita mendaki. Ada ketikanya kita berlari. Ada ketikanya kita berjalan. Dan ada waktunya kita merangkak. Didiklah ia. Tarbiahlah ia dengan seribu keazaman dan ketegasan. Diiringi dengan untaian doa dan pengharapan semoga Allah menganugerahkan kekuatan kepada kita untuk menghadapi ujian yang paling getir dalam kehidupan. Ujian dalam mentarbiah nafsu. Syurga Allah itu terlalu mahal harganya. Masakan kita dapat mengecapinya dengan usaha yang amat sedikit.

Akhir kata sehingga bertemu di kalam yang seterusnya, selamat maju jaya untuk 14 hari yang masih lagi berbaki. Teruskan perjuangan. Jangan sekali-kali goyah dengan hasutan nafsu yang menggila. Kan berpuasa itu salah satu cara untuk menundukkan nafsu. Berpuasalah dalam erti kata yang sebenar. Berpuasalah. Berqiamullail lah. Sejukkanlah hati dan nafsu yang menggelegak itu dengan tadarrus dan tadabbur Al-Quran. Insya Allah, usaha yang tidak mengenal erti putus asa berserta pengharapan yang tidak berbelah bahagi kepada-Nya, agar dikurniakan kekuatan untuk menjadi hamba-Nya yang lebih baik, yang sanggup menggadaikan nikmat dunia yang fana demi mendapatkan syurga-Nya yang abadi dapat dicapai. Insya Allah.

Hayatilah pengajaran di sebalik video ini. (Saya yakin semua orang dah menontonnya kan?) =)

 
Leave a comment

Posted by on July 24, 2013 in An-Nasihah, Food for the Soul

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: